Pages

ShareThis

Senin, 12 Desember 2011

Lahir Tanpa Tangan dan Kaki, Joanne Tak Pernah Kecil Hati

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Seperti kebanyakan remaja, Joanne O'Riordan suka mendengarkan musik, pergi ke pertandingan sepak bola dan saling berkirim SMS ke teman-temannya. Yang membuatnya berbeda adalah Joanne tak punya tangan dan kaki sejak lahir. Meski demikian, ia memiliki hati yang besar dan baik hati.

http://www.millstreet.ie/blog/wp-content/uploads/2011/02/0001-EndaKennyInMillstreet.jpg

Joanne O'Riordan (15 tahun) adalah salah satu dari 7 orang di dunia yang menderita kondisi langka yang disebut total amelia, yang membuatnya tak memiliki tangan dan kaki sejak lahir. Dia juga menderita scoliosis atau kelengkungan tulang belakang.

Joanne lahir di Emyvale Hospital di Cork, Irlandia, melalui operasi caesar dengan berat badan hanya 1,8 kg.





"Saya mendapatkan kejutan yang mengerikan begitu Joe (ayah Joanne), karena sudah 9 tahun yang lalu mengalami kehamilan. Itu sangat sulit diterima, sama seperti ibu baru yang mengatakan ada sesuatu yang salah. Namun tidak terasa ada yang berbeda dari kehamilan saya. Semua benjolan masih kecil. Saya pernah bertanya pada dokter dan dikatakan ini normal," jelas Ann O'Riordan, seperti dilansir Dailymail, Selasa (13/11/2011).

Namun Ann mengaku merasa sangat hancur ketika melihat tubuh putrinya yang lahir dengan tidak utuh. Ia hanya berpikir, apa yang akan dapat putrinya lakukan tanpa tangan dan kaki.

"Dia begitu kecil, tapi dia memiliki wajah cantik dengan sedikit tombol hidung dan mata kecil kecil. Ketika kita membungkusnya dengan selimut, dia tampak sama seperti bayi lain. Tapi kami benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukan karena kondisinya sangat jarang, jadi kami pulang dan mulai mencoba merawatnya," jelas Ann.

Joe O'Riordan yang bekerja sebagai tukang las, mulai hidup dengan putri bungsunya. Mereka memutuskan memberi nama putri kecilnya dengan Joanne, yang merupakan gabungan dari Joe dan Ann.
http://www.irishtimes.com/newspaper/images/2011/1209/1224308798599_1.jpg?ts=1323458704
Joanne besar di tengah keluarga yang penuh kasih. Karena tak ada baju bayi yang cocok dengan tubuhnya, Joanne dibuatkan baju khusus yang dimodifikasi dari pakaian bayi yang ada. Dia tampak seperti boneka yang cantik. Keempat kakaknya pun, Denis (30 tahun), Danny (28 tahun), Stephen (27 tahun) dan Gillian (24 tahun) sangat mencintai Joanne.

"Dia adalah bayi yang lembut dan suka tertawa. Saat berusia 2 tahun, kami memberinya kursi tinggi dan kereta. Namun dia membencinya. Sejak itu, kami memberinya kursi roda yang bisa disetir sendiri dan kursi khusus yang dibuat tinggi," jelas Ann.

Berkat kasih sayang dan perhatian yang diberikan Ann, Joanne bisa melakukan banyak hal, seperti menulis, makan sendiri hingga mengirim SMS.

"Dia sepenuh waktu pengasuh saya, tetapi dia memberi saya begitu banyak kebebasan. Jika bukan karena dia, saya tidak akan mampu menulis atau makan sendiri. Saya bisa melakukan banyak hal. Ayah dan ibu baru saja memberiku pensil, krayon dan mainan, sehingga saya bisa terbiasa dengan mereka. Alih-alih mengajarkan saya bagaimana berjalan, ayah mengajari saya bagaimana untuk berguling. Dia akan melemparkan permen di lantai dan kami akan berlomba untuk melihat siapa yang bisa mendapatkannya pertama kali. Sedangkan ibu memberiku sebuah pena untuk melihat apa yang bisa saya lakukan dengan itu. Saya menggunakan bibir dan daguku, saya sehingga saya akhirnya belajar bagaimana menulis. Ibu berkata, 'Saya tidak bisa melakukan ini untuk kamu, kamu harus melakukannya sendiri dengan caram'. Dan jadi melakukannya," papar Joanne.
http://i.dailymail.co.uk/i/pix/2011/12/11/article-2072662-0F22505700000578-372_306x423.jpg
Mengajarkan Joanne bagaimana melakukan sesuatu untuk dirinya sendiri telah terbukti sangat bermanfaat bagi keluarga. Ia tidak pernah belajar merasa berbeda. Ia bisa menggunakan laptop untuk mengerjakan tugas, bahkan iPhone terbarunya dengan menggunakan mulut dan bibirnya.

"Saya tidak pernah benar-benar menganggap saya berbeda. Ketika saya pertama kali pergi ke sekolah, anak-anak itu berkata, "Apa yang salah dengan Joanne?' Dan menatap saya, tapi saya selalu lebih suka bersikap lurus dengan orang-orang itu dan hanya membiarkan mereka bertanya kepada saya apa yang ingin mereka tahu, atau saya akan memberitahu mereka. Itu tidak membuat perbedaan bagi saya. Ini adalah cara saya dan saya menerimanya, saya tidak tahu apapun yang berbeda," ujar gadis berhati besar ini.

Saking besar hatinya, Joanne berjuang memaksa pemerintah untuk menyobek rencana anggaran yang akan memotong tunjangan disabilitas bagi kaum muda. Meski demikian, keberanian itu dilakukan bukan untuk kepentingannya. Ia membela hak teman-teman yang senasib dengannya. Ia juga berjanji tidak akan menyentuh tunjangan yang diberikan untuknya.




Usaha Joanne membuahkan hasil dan tunjangan disabilitas pun tak jadi dipotong.

"Tolong jangan anggap saya sebagai inspirasi. Saya benci ketika orang-orang mengatakan hal itu kepada saya. Ini bukan tentang saya, karena saya beruntung memiliki keluarga dengan pendapatan yang cukup dan kami dapat membayar semuanya. Tetapi ada banyak yang sangat membutuhkan tunjangan itu," tutup Joanne.







sumber :http://www.detikhealth.com/read/2011/12/13/074522/1789559/1202/lahir-tanpa-tangan-dan-kaki-joanne-tak-pernah-kecil-hati?l1101755
 

up2det 13 Dec, 2011


--
Source: http://www.jelajah.up2det.com/2011/12/lahir-tanpa-tangan-dan-kaki-joanne-tak.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.